Select Page

Di malam takbiran tahun ini begitu bahagianya diri saya, karena bisa berkumpul bersama kedua orang tua saya. Bahkan tadi malam kami tidur bersama – sama dalam satu kamar jadi teringat masa kanak – kanak dulu.

Dan rasa syukur saya semakin bertambah ketika kami bisa berangkat sholat Ied bersama – sama setelah pulang dari sholat Ied kami semua bersalam – salaman dan berpelukan bahkan tanpa sadar air mata ini menetes ketika ayah dan ibu saya memeluk saya dengan erat.

Di dalam pelukannya saya merasa dan melihat rambutnya yang semakin memutih dan kulitnya tidak selembut dulu lagi.. di dalam hati terucap doa yang tulus.. Ya Allah berikanlah keberkahan di sisa usia kedua orang tua ku, jangan Kau panggil mereka sebelum aku bisa membahagaiakan mereka.

Inilah rasa syukur saya yang tidak bisa saya ucapkan lagi dengan kata – kata, karena tidak semua orang memiliki kesempatan yang sama seperti saya, bisa berkumpul bersama kedua orang tua di saat – saat seperti ini, seperti bapak – bapak yang tergabung dalam TNI dan POLRI yang masih bertugas di hari raya ini. Kemudian para perantau yang tidak bisa kembali ke kampung halaman karena alasan financial, Dan masih banyak lagi.
  
“maka nikmat Tuhanmu manakah yang kau dustakan” 

Oleh sebab itu saya sering tidak habis pikir bagi mereka yang memiliki orang tua lengkap dan tinggal nya masih satu kota dengan orang tua nya, di malam takbiran tidak menginap di rumah orang tua nya tetapi justru datang setelah sholat Ied bagaikan tamu…

Semoga hal itu tidak terjadi kepada diri ini.. Aamiin….

                                                       
                                                                              @davied_vier