Select Page

Selama bulan puasa ini setiap sore di dekat rumah saya ada ibu – ibu penjual pecel yg usianya kira – kira hampir sama dengan usia ibu saya. Beliau berjualan dengan menggunakan sepeda nya, terkadang dikala beliau sedang berjualan ada kedua putri nya yg masih kecil menemaninya.

Ketika saya sedang membeli pecel saya selalu melihat kedua putri nya itu sedang bermain dan bersenda gurau. Terlihat keceriaan di wajah kedua putri nya begitu juga dengan ibu nya yg sedang berjualan, saya biasa memanggilnya bude karena beliau orang jawa. kami sudah akrab karena saya hampir setiap sore membeli pecel bude tersebut apabila saya sedang berada di Jakarta, dan kemarin sore ketika saya membeli pecel  terjadi perbincangan bude menanyakan kepada saya, bpk nggak mudik ? dan saya menjawab insya Allah hari kamis bude, dan saya pun balik bertanya bude nggak mudik ? dan bude pun menjawab sudah 2 tahun saya nggak mudik pak, saya tanyakan oow memang nya kenapa bude kok nggak mudik.

Beliau menjawab, dengan penuh senyum di wajahnya harga ticketnya saya nggak mampu beli pak, tahun ini rencananya mau pulang pak, ikut rombongan mudik gratis tetapi setelah saya mendaftar saya di minta untuk membayar Rp. 70.000,- dan saya katakan kepada yg minta uang sama saya, mas jangankan 70rb sedangkan 50rb aja saya masih berat mas, mendengar itu tanpa sadar air mata saya pun menetes sambil berucap dalam hati, Ya Allah kok masih ada manusia yang tega mengambil kesempatan dalam kesempitan terhadap kaum yang lemah.

Karena hari itu pembelinya semakin banyak yang datang akhirnya saya pun pulang begitu sampe di rumah saya pun berfikir, Ya Allah di luar sana ada sebagian orang yang merasa uang 50rb itu begitu berarti, sementara di luar sana juga banyak yang menganggap uang 50rb itu sudah tidak artinya lagi.

Dengan kejadian ini secara tidak langsung mengingatkan kepada diri saya untuk senantiasa bersyukur dan bijak dalam mengeluarkan uang karena masih banyak saudara – saudara kita yang membutuhkan.

                                                                                             @davied_vier