Select Page

Takut banget sih loe, ama istri loe.. he..he..

Ungkapan atau pertanyaan ini lah yang dulu sering terlontar ketika saya dan teman – teman lama semasa sekolah sedang berkumpul. Karena pada saat berkumpul itu ada beberapa teman saya yang sudah menikah dan ada yang belum menikah salah satunya adalah saya he..he..

Pada saat sedang berkumpul waktu yang berjalan terasa begitu cepat atau kitanya yang nggak tau waktu karena terlalu asik bercerita dan bernostalgia, ketika waktu sudah semakin malam teman – teman saya yang sudah menikah wajahnya sudah terlihat gelisah dan sering sekali memandangi jam tangannya masing – masing, dan ada beberapa yang subuk menerima panggilan telepon dari keluarganya di rumah, dan salah satu teman saya berkata udah malem nih udah jam 9.00 bubar yuk..

Ketika mendengar kata – kata bubar dan pada saat itu waktu masih menunjukkan pukul 9 malam, teman saya yang belum menikah berkata baru jam 9 aja udah pengen pulang, takut banget sih lo ama bini lo.. teman – teman yang lainnya pun ikut tertawa.. dan teman saya yang dibilang takut banget sama istri itu berkata.. gua bukannya takut sama istri gua men.. tapi karena gua bertanggung jawab sepenuhnya sama dia.. karena gua laki – laki yang bertanggung jawab makanya gua nggak mungkin ninggalin dia terlalu lama di rumah tanpa ada gua.. mendengar jawaban itu, ada salah satu teman saya berkata alasan aja loe he..he..

Dan teman saya pun berkata nanti kalo loe udah nikah juga ngerasain deh.. saya pun langsung berfikir apa bener kalo udah nikah akan seperti itu, setelah saya menikah saya baru merasakan ternyata benar apa yang dikatakan teman saya dulu.

Ketika kita memutuskan menikah kita sudah tidak bisa seenaknya sendiri dalam melakukan aktifitas terlebih yang tidak bermanfaat untuk pekerjaan dan masa depan keluarga kita, seperti nongkrong – nongkrong yang nggak jelas apalagi lanjut dugem kayak jaman muda dulu he..he..

Ketika sudah menikah sebagai laki – laki mau tidak mau, suka tidak suka, dia akan memikul tanggung jawab yang sangat berat, karena laki – laki harus menjadi pemimpin dan panutan untuk keluarga kecilnya. Ibarat di dalam sebuah kapal laut laki – laki adalah nahkodanya,dia yang bertanggung jawab terhadap kapalnya apakah akan terus berlayar menghadapi badai dan gelombang atau akan membuat kapalnya semakin lama semakin tenggelam.

Dan saat ini saya pun mengerti dan menyadari perkataan teman saya dulu, bahwa bukan karena rasa takut kepada istri, tapi karena rasa tanggung jawab itulah yang membuat dia membatasi diri untuk tidak melakukan hal – hal yang kurang bermanfaat bagi keluarganya, dan sekarang terbukti karena tanggung jawab dia yang begitu tinggi, membuat dia lebih cepat jadi orang yang berhasil dalam karier dan